Patsho's Blog

Ini adalah merk brush kedua yang aku punya  setelah Oriflame. Aku dapet rekomendasi brush ini dari temenku yang very makeup junkie. Aku newbie banget waktu itu, ga tau apa apa tentang produk yang bagus.  Jadi aku percaya rekomendasi temenku dan belanja banyak make up brush dari merk ini.

Dulu waktu pertama punya brush mashami, menurutku brush ini punya kualitas yang bagus dengan harga yang oke ( tentunya sebelum aku tau merk lain , secara aku bandinginnya ama Oriflame brush doang )

Tapi sekarang aku liat ada kenaikan harga brush masami yang cukup significant. Terutama brush yang kecil-kecil (aku lupa dulu aku beli dengan harga berapa jadi yang aku akan cantumin harga saat ini).  Sekarang aku ga yakin apakah kualitas brush ini sesuai dengan harganya saat ini.

Ini akan jadi review yang panjang karena aku punya 18 kuas masami. Reviewnya aku bagi jadi dua bagian ; face brush dan eye brush.

FACE BRUSH

1. LARGE ANGLE CONTOUR BRUSH 10 Rp : 208.900,- 

IMG_5745

Brush ini sebenernya bagus, besar, very dense dan cukup lembut. Enak buat make bronzer, shading dan juga blush. Cocok buat yang punya muka / pipi besar kaya aku. Tapi dulu waktu aku beli harganya ga segitu, jadi kalo harganya sekarang segitu sepertinya ada brush lain yang kualitasnya sama dengan harga yang lebih murah atau dengan harga kurang lebih sama dengan kualitas yang lebih baik.Kenaikan harga brush masami ini bikin beberapa produknya jadi cenderung overprice.

Yang aku suka dari brush ini, dia bentuknya angled jadi enak buat aplikasi shading contour dan ukurannya yang besar cocok buat pipiku, mantep. Ukuran bulu kuasnya  5 x 4 cm tingginya 3,5 cm jadi ini termasuk brush yang cukup besar dan dense banget.  Buat yang punya muka kecil mungkin akan lebih suka dengan brush yang ukurannya lebih kecil. Tapi buat aku brush ini ukurannya tepat dengan kualitas yang cukup dan dibeli dengan harga yang dulu ga overprice.

Rekomendasiku sebagai alternatif ( karena harga masami sekarang mahal )

– elf angled blush brush — Rp 70.000,-

– Sigma F40 Large Angled Contour Brush — Rp 257.400

Nilai : 4/5

2. POWDER BRUSH 102, harga saat ini ga ditemukan, mungkin uda discountinued

IMG_5748

Kalo dibandingkan powder brush nya oriflame, brush ini jauh lebih lembut. Tapi menurutku tidak cukup lembut sehingga aku perlu berburu powder brush lain. Mengingat brush masami premiumku yang lain bulu nya juga ga terlalu lembut, aku berasumsi powder brush masami lain yang tersedia sekarang di web juga ga akan lembut lembut amat.

Range harga powder brush masami yang tersedia di web : Rp 168.900 – 248.900,-

Rekomendasiku sebagai alternatif :

– Elf powder brush — Rp 70.000

– Elf complexion brush — Rp. 79.000

– Ecotools dome bronzer brush —Rp 104.000 -160.000,-

– Ecotools powder brush — Rp 120.000 – 160.000,-

– Real technique powder brush — Rp 160.000,-

Nilai : 3/5

 

3. DUO FIBRE FOUNDATION BRUSH 318 Rp : 148.900,-

IMG_5752

Ini adalah brush masami yang paling aku sesali telah kubeli. Kualitas nya big no no. Bulunya pada rontok waktu aku pake BB cream. Uda gitu bulunya terlalu lemes sehingga susah aplikasiinnya, mungkin karena terlalu panjang bulunya.  Maksudku bulunya terlalu tinggi tapi kurang dense jatuhnya jadi terlalu lemes. Tingginya 4 cm. Ampe bingung mo ngomong apa. Intinya brush ini engga banget.

Nilai : 1/5

4. ANGLED BLUSH BRUSH 104 harga : 128.900,-

IMG_5758

Dibandingin large angle no 10 nya masami

Brush ini benernya oke, cukup lembut. Masalahnya ukurannya terlalu kecil untukku. Liat aja perbandingan ukurannya ama masami large angle no 10. Imut banget kan ukurannya. Ukuran bulunya 2,5 x 2 cm tingginya 2,5 cm .

Kalo mo buat pake blush di mukaku kekecilan, mungkin cocok  buat yang mukanya kecil. Kalo buat contour  sekalian ngeblend susah karena terlalu kecil. Jadi intinya brush ini brush nanggung buat mukaku. Uda gitu harga nya naik jadi segitu. Oh noooo… mending beli brush Elf dapet 2 biji.

Nilai : 3/5

5. ROUND TOP SYNTHETIC BRUSH 320 harga : Rp 128.900,-

IMG_5766

Dibandingkan powder brush masami

Satu lagi brush nanggung untukku. Brush ini benernya bagus, bulunya lembut, very very dense. Masalahnya brush ini kecil sekali. Diameternya cuma 2 cm, jadi bingung mo buat apa. Mo buat make BB cream / foundation kecil banget pasti pegel muter muterin kuasnya. Buat aplikasi cream blush sama, kekecilan jadi susah blending nya. Aku coba buat aplikasi powder di bawah mata kegedean. So ini adalah brush nanggung lainnya. Ditambah harganya naik jadi segitu kayanya mending beli yang lain aja.

Nilai : 3/5

Bersambung di part III…….

Brush ini adalah brush pertama yang aku punya. Buat para newbie, Oriflame mungkin adalah merk yang sangat familier karena katalognya tersebar di mana-mana dan dikemas bagus banget di katalog, yang bikin kita ngiler en mupeng. Uda gitu gampang didapet dan cukup terjangkau, harganya gak bikin kita bleeehh…. langsung nutup katalog. Tapi sejujurnya ada banyak make up brands that produce better quality make up with good price compare to oriflame.

Brush Oriflame yang aku punya adalah Giordani Gold Powder Brush Rp 79.000,-

Good over : diskon katalog 20% ( kadang-kadang )

Brush ini awalnya adalah my fav sebelum aku kenal brush lain. Tapi setelah aku nyoba beberapa merk brush lain, ternyata brush ini sangat ga lembut dan ga dense. Masih banyak brush model retractable gini yang kualitasnya jauh lebih baik dengan harga yang ga mahal-mahal amat.

IMG_5741

Nilai :  1 /5

Ada juga satu paket brush yang aku dapet dari adikku sebagai member oriflame, beberapa item diantaranya sudah aku kasih ke temenku yang newbie.

IMG_5802

Terdiri dari : powder brush, angle blush brush, eyeshadow brush, concealer brush, lip brush

Sama kaya retractable brushnya, brush ini kurang lembut, kecuali eyeshadow brush nya cukup bagus dan masi aku pake sampai sekarang.

Nilai : 2/5

Trying and collecting makeup udah jadi hobbyku beberapa tahun terakhir. meskipun itu hobby yang menyenangkan tapi itu cukup menguras kantong … hahahahaha..

Syukurlah aku punya suami yang baik hati yang memahami hobby istrinya walo dia suka godain aku dengan pura pura nyolek eyeshadow mahalku ato nyuruh aku nyumbangin makeup ku karena kebanyakan in a funny way haha…

Semakin banyak make up yang aku coba yang berakhir dengan semakin menumpuknya koleksiku dan semakin banyak yang aku tau, aku berpikir .. seandainya dulu aku tau … aku ga akan beli yang itu..

Jadi aku bikin kategori baru di blog ini supaya para make up lover specially newbie bisa membeli yang mereka butuhkan dengan kualitas dan harga yang pantas dan ga berakhir dengan menumpuk makeup yang ga kita butuhkan karena salah beli.

Review di blog ini akan cenderung singkat di item yang aku ga suka hanya supaya kita tau kalo itu bukan item yang layak dicoba / dibeli dan di item yang aku suka akan sedikit lebih panjang.

Make up world ga akan berhenti mengeluarkan produk baru jadi saranku jangan beli yang baru sebelum yang lama empty atau hit the pan karena ketika kita punya produk yang lebih bagus akan susah sekali menghabiskan yang lama yang akan berakhir dengan bertumpuknya koleksi yang ga dipake dan juga berakibat terjadinya penipisan kantong. Kecuali kita punya budget yang cukup dan punya orang untuk kita kasi hibah… colek my sist hahahahaha….

About Me :

Warna kulit : light medium neutral cool tone

Betuk wajah : lebar dan bulat

Mata : hooded small eyes

Jenis kulit : kombinasi oily, sensitif, acne prone

bahan:

150 gr ayam giling

1 kotak cream jagung del monte

1 kotak jagung pipil del monte

2 siung bawang putih cincang

1 sdt soy sauce kikkoman

4 sdt gula pasir

1 buah maggie blok rasa ayam

3 sdt peres garam

1 sdm minyak wijen

1 sdt merica halus

2 bt telur ayam kocok

1250 ml air kaldu/ air

2 sdm peres maizena

cara membuat:

1. campur ayam giling dengan soy sauce dan sedikit merica, diamkan 10 mnt

2. panaskan air/ air kaldu, masukkan bawang putih cincang, kemudian ayam giling, aduk aduk dan hancurkan ayam

3. masukkan bahan bahan lainnya

4. masukkan maizena yang telah diencerkan lebih dahulu dengan air sekitar 50 cc

5. kocok telur, masukkan perlahan saat air mendidih sambil diaduk

Bahan:

250 gr daging has, iris tipis

1 bh bawang bombay, potong potong

2 siung bawang putih, cincang

1 sdt jahe parut, diambil airnya saja

2 sdm saus teriyaki saori

2 sdm kecap bango

1 sdm soy sauce kikkoman

1 sdm minyak wijen

merica secukupnya

1/2 sdm ang ciu / arak merah

150cc air

Cara membuat:

1.Rendam irisan daging dalam semua bahan kecuali bawang bombay dan bawang putih minimal 30 mnt.

2. Tumis bawang bombay sampai layu, tiriskan

3. Tumis bawang putih sampai wangi, masukan semua bahan, masak dengan api kecil sampai air habis.

4. Tambahkan bawang bombay tumis, aduk aduk sebentar.

sajikan dengan nasi hangat dan kuah kaldu.

Bahan kuah kaldu:

500cc kaldu ayam

1 maggie blok

2 sdm minyak wijen

2 sdm soy sauce kikkoman

2 sdt gula

garam secukupnya

1 daun bawang iris tipis

Cara membuat :

campurkan semua bahan, masak sampai mendidih.

taburi irisan daun bawang.

untuk : 3 orang

Biasanya kata ini adalah musuh para wanita. Musuh atau kawan ya? Hmmm….

Ketika berbelanja mamaku selalu bilang, diskon ga? Kalo ga diskon sayang… Yang diskon aja belinya. Jadi selama bertahun-tahun aku selalu membeli barang barang yang didiskon karena aku berpikir bahwa membeli barang diskon = berhemat. Setiap ada barang yang diskon, meskipun aku tidak benar-benar membutuhkannya aku sering kali membelinya. Karena aku takut melewatkan kesempatan emas untuk mendapatkan keuntungan. Keuntungan untuk membeli barang yang didiskon. Selama bertahun tahun aku selalu berpikir bahwa membeli barang diskon adalah cara yang smart dalam berhemat.

Sampai aku membaca buku karangan freddy pielor yang menurutku bagus sekali atas rekomendasi mantan pacarku (bisa di beli di gramedia). Bung freddy malah tidak menyarankan membeli barang diskon. what??? Tidak menyarankan membeli barang diskon?? Sangat bertentangan dengan yang aku tau selama ini. Dia mengatakan bahwa sebaiknya kita membeli barang yang kita butuhkan dengan kualitas yang baik. Di Indonesia, seringkali barang akan didiskon bila barang itu tidak terlalu laku, atau modelnya sudah lewat, alias bukan barang terbaik yang bisa kita dapatkan. Bung Freedy menyarankan untuk membeli barang yang tidak di diskon, karena biasanya barang yang bagus jarang didiskon. Dia bilang, seringkali barang yg selalu kita pakai adalah barang yang kita beli tidak dengan harga diskon. Kemudian aku melihat isi lemariku. Ada sepatu oranye yang dulu aku beli dengan diskon 50 persen, dan sejak aku membelinya 2 tahun yang lalu aku baru memakainya kurang dari 10 kali. Ada juga kaos esprit yang aku beli dengan diskon 70 persen yang sampe saat ini masi juga belon aku pakai karena warnanya yang terlalu kusam. Ada juga kemeja yang di diskon 50 persen yang jarang sekali aku pakai. Kemudian aku melihat barang yang aku pakai, sepatu yang selalu aku pakai ternyata bukan barang diskon besar, celana panjang yang sering aku pakai juga bukan celana diskonan, karena warnanya hitam, dimana warna hitam emang paling laku. Jadi celana hitam dengan model terbaru pasti jarang didiskon.

Jadi kesimpulannya… Membeli barang diskon tidak sama dengan berhemat. Malah seringkali menjadi pemborosan terselubung. Terutama apabila pada dasarnya kita tidak membutuhkan barang itu dan membelinya hanya karena didiskon. Bila anda membutuhkan suatu barang, dan anda dihadapkan pada dua pilihan, yang satu tidak di diskon, atau di diskon sangat kecil namun anda benar benar suka, yang satunya lagi di diskon besar tapi sebenarnya anda tidak terlalu suka, mungkin krn warna nya yg tidak pas, atau modelnya yang agak lama… Mana yang anda pilih? Dulu saya akan memilih barang yang tidak terlalu saya suka tapi diskonnya besar dengan asumsi saya telah berhemat banyak. Namun sekarang saya akan memilih barang yang tidak di diskon tapi benar benar saya suka. Kenapa? Karena untuk beberapa waktu ke depan saya akan menemukan bahwa justru barang barang yang tidak di diskon itulah yang akan saya gunakan lebih lama, barang yang di diskon seringkali bukan barang dengan kualitas terbaik.

Sering kali kita membeli barang diskon karena kita pikir barang itu murah, padahal kita tidak benar benar membutuhkannya. Namun coba kita pikir…. dari pada membeli barang murah yang tidak benar benar kita butuhkan, bukankah lebih murah lagi bila kita tidak mengeluarkan uang dan membelinya?

Belilah barang yang benar-benar anda butuhkan, dan ketika anda bener-benar membutuhkan barang tersebut belilah dengan kualitas yang baik, apalagi jika penggunaannya untuk jangka panjang.

Selamat berhemat….

 

perbandingan beras dan air kurang lebih 1 : 10

 

Bahan:

1 cup beras

10 cup air

2 ons ayam cincang / ayam utuh

1 kaldu ayam blok (atau ganti dengan garam)

merica halus secukupnya

1 sdm minyak wijen

 

Pelengkap:

telur dadar yang diiris tipis

bawang goreng

tong jay yang diiris kecil

daun bawang diiris tipis

kecap asin bila suka

cakwe bila ada

 

Cara membuat:

1. cuci beras, rendam di air kira kira 1/2 jam

2. masak beras dengan 10 cup air dengan api sedang

3. bila sudah mendidih masukkan ayam cincang, kaldu blok

4. masak sampai air habis sambil diaduk aduk

5. tambahkan minyak wijen dan merica halus

6. sajikan dengan bahan pelengkap.

bila menggunakan ayam utuh, rebus dulu ayam, angkat. air rebusan untuk memasak beras. ayam disuir suir, sajikan di atas bubur.

untuk : 3 orang


  • patsho: hi natnat.... aku juga awalnya newbie makanya banyak salah beli hahahha... semoga dikau ga salah beli kaya aku round top brush nya kecil banget lho..
  • natnat: wah, lengkap sekali koleksi brushnya :) salam knal, aku rencananya mau ngumpulin brush juga nih, newbie banget soalnya.. btw round top brushnya mw d
  • Adit: Dokter mau nanya apakah persyaratan untuk 2015 sama atau berubah?dan apakah benar pemdaftar spesialis kulit kelamin kalo cowok lebih susah diterima di

Categories